CLICK HERE FOR THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES »

Khamis, 28 Februari 2008

MENCARI SINAR ILMU

Petang itu, aku duduk termenung di jendela asrama. Suasana pada petang itu memang cerah. Kulihat keadaan sekeliling. Sunyi dan sepi. Tiada terdengar suara. Namun, mengapa? Mengapa suara itu masih terngiang-ngiang di telingaku. Aku pasrah, kata-kata mak dan ayah masih menghiris perasaanku. Hatiku luluh mendengar kata-kata mereka. Aku hanya mampu berdiam. Walaupun aku tahu hatiku memang sakit. Sakit seperti dicucuk-cucuk duri sembilu.
“Kau Sofia, tak payahlah nak belajar tinggi-tinggi. Mak dan ayah tak suka. Kau cari kerja sajalah. Kau bukan tak tahu, ramai graduan sekarang ni menganggur, Kalau kau mula cari kerja sekarang ,tentu kau dah boleh tampung hidup keluarga kita ni. Tak payah kami susah-susah tanggung kau lagi. Lagipun tak guna kau belajar tinggi-tinggi, umur kau tu makin lama makin meningkat. Satu hari nanti kau akan berkahwin juga. Kau ni Sofia, kau tengok abang kau tu, tiap-tiap bulan bagi mak dan ayah duit. Kau sepatutnya jadikan abang kau tu contoh terbaik”. Kata-kata itu memang cukup pedih dan memberi tamparan hebat pada diriku. Mengapa mak dan ayah masih tidak mengerti ?. Aku pasrah.
Masihku ingat, pada hari itu juga, aku bergegas pulang ke asrama Universiti Putra Malaysia. Aku tidak tahu. Kata-kata mak dan ayah seperti memandu aku untuk kembali ke universiti. Mungkin rajuk di hati. Tidak mengapalah, mungkin di sini dapat memberi seribu ketenangan dalam hidupku.
Hari itu juga, aku mula sedar mak dan ayah tidak bersetuju aku menyambung pengajian di peringkat ijazah. Aku sedih. Mak dan ayah sepatutnya memberi semangat dan dorongan kepadaku. Mereka tidak sepatutnya menghalang niat baikku untuk meneruskan pelajaran. Bukankah dalam agamapun menyeru kita supaya menuntut ilmu. Dalam masa yang sama juga, Imran, teman lelakiku mendesak aku supaya berkahwin dengannya. Dia juga tidak bersetuju untuk aku menyambung pelajaran.
“Sofia, mengapa muram saja ni? Kau ada masalah ke?” “Tak adalah Mira, aku kurang tidur saja”. Aku seperti menyembunyikan sesuatu. “Sofia, kau jangan nak berbohonglah. Aku kenal perangai kau, tentu kau ada masalah kan? Kau lupa ke ? Aku dah kenal kau sejak dari hari pertama kita belajar di peringkat diploma lagi. Kau tak usahlah sembunyikan masalah kau tu Sofia. Cuba kau cerita dengan aku. Manalah tahu aku dapat membantu”.
Pada mulanya, lidah ku kelu hendak meluahkan segala masalahku kepada Mira. Aku malu. Aku risau kalau-kalau dia memandang serong kepada ibu bapaku. Mira merupakan seorang teman yang baik. Dia rakan sekuliah ku. Ke mana sahaja aku pergi, pasti dia ada. Persahabatan kami seperti isi dengan kuku. Bagai air dicincang , tidak akan putus. Begitulah akrabnya persahabatan kami.
“Mira, aku memang mempunyai masalah .Tapi aku malu nak berbicara dengan kau”. “Sofia, janganlah begini, cuba ceritakan. Aku sudi mendengarnya”. Begini, sejak akhir-akhir ini, fikiranku sangat runsing. Ibu bapaku tidak suka aku melanjutkan pelajaran. Imran pula mendesak supaya aku berkahwin dengannya. Aku sudah jelaskan kepadanya, aku bukan tak mahu, aku cuma minta dia tunggu sehingga aku tamat belajar. Tapi dia masih tak faham. Kami bertengkar. Aku tidak faham dengan sikap mereka, kadang kala aku cemburu dengan ibu bapa kau Mira, mak dan ayah kau menyokong kuat niat kau untuk menyambung pelajaran. Teman lelaki kau pun tidak mendesak kau untuk cepat-cepat berkahwin. Kau pun tahu Mira, sepanjang aku belajar di sini, aku tak pernah minta sesenpun duit mak dan ayah aku. Wang pinjaman ptptn aku tu lah yang aku gunakan sejimat yang mungkin. Walaupun kadang kala aku terpaksa mengikat perut, menahan lapar kerana tidak mempunyai wang yang lebih untuk makan, aku tak pernah mengungkit, sebaliknya aku sabar dan berdiam diri sahaja.
Entahlah, mungkin dah nasib aku agaknya. “Sofia, kau tak boleh bersikap begini, kau harus tabah Sofia. Mungkin waktu itu, ibu bapa kau runsing dan tercakap yang bukan-bukan.
Anggapan Mira terhadap ibu bapaku mungkin begitu. Namun, hatiku dapat merasakan kata-kata mak dan ayah memang datangnya dari hati kecil mereka yang benar. Aku tahu, mungkin aku tidak sepatutnya berfikiran seperti ini, tetapi aku juga mempunyai pandangan sendiri. Terbukti mereka memang tidak suka untuk aku meneruskan pengajianku. Pada waktu ini, aku memang keliru. Terasa lemah semangatku untuk pulang kembali ke rumah mak dan ayah. Namun kewajipanku sebagai anak aku takkan lupakan. Aku perlu balik ke kampung juga untuk melihat keadaan mereka. Sihat ke? Sakit ke? Aku perlu lihat. Itu kewajipanku.
Diam tak diam, sudah tiba waktu cuti semester. Rakan-rakanku, sudah mula mengemas beg pakaian untuk pulang ke kampung masing-masing. Aku dapat melihat sinar kegembiraan pada wajah mereka. Senyuman dan hilai tawa menggamit suasana.
Di sebalik kesibukan dan keriangan mereka. Aku hanya mampu berbaring di katil bilikku. Beg pakaian tidak dikemas. Senyumanku juga tawar. Hatiku terasa berat. Berat untuk pulang ke rumah. Rumah yang membawa seribu satu kenangan dalam hidupku. Kakiku terasa kaku. Berat untuk melangkah. Namun aku harus gagahkan juga.
Jam sudah menunjukkan jam tiga petang. Aku perlu ke stesen Puduraya untuk membeli tiket untuk pulang ke kampung. Aku dapat merasakan, akulah orang terakhir yang keluar dari asrama untuk pulang ke kampung. Rakan-rakanku yang lain semuanya lebih pantas dan tidak sabar-sabar untuk bertemu keluarga tercinta. Kadang kala aku merasa kecewa. Mengapa aku tidak seperti mereka. Mengapa aku tidak seriang seperti rakan-rakanku yang lain. Seronok untuk pulang ke kampung.
Suasana di Puduraya sungguh sibuk. Ramai orang berpusu-pusu membeli tiket. Sehingga ada yang bertolak-tolakkan semata-mata untuk mendapatkan tiket. Kakak di kaunter tiket juga nampak keletihan. Mungkin letih melayan pelanggan yang tidak henti-henti membeli tiket.
Kini tiket, ada di tanganku. Aku turun ke platform 1 untuk menaiki bas. Bas Satria menanti kehadiranku. Hatiku sekali lagi berat. Terasa hendak kualihkan hati ini supaya aku dapat balik ke kampung dengan tenang. Namun tidak tercapai. Aku perlu tabah dan sabar. Bas di hadapan mataku. Aku menaiki anak tangga bas dengan perlahan. Aku duduk di tempat duduk 3, nombor itu memang tertulis di tiket basku. Aku duduk. Diam sahaja. Namun fikiranku bercelaru.
Johor tempat lahirku. Di sinilah aku membesar. Mengenal erti kehidupan. Suka dan duka. Kota ini memang indah. Tersimpan pelbagai sejarah. Aku juga telah mengukir sejarah di sini. Aku belajar di sini. Tidak sangka aku berjaya. Teringat ketika di sekolah dahulu, aku merupakan pelajar harapan sekolah. Aku memang seorang pelajar yang bijak. Guru-guruku juga bangga dengan kejayaanku. Bila sahaja keputusan SPM atau Sijil Pelajaran Malaysia mula dikhabarkan keluar. Akulah orang pertama yang datang ke sekolah, untuk melihat keputusanku itu. Tidak syak lagi. Aku mendapat 9A1 dalam semua mata pelajaran. Waktu itu, aku sangat gembira. Air mataku jatuh berguguran. Bukan sedih. Tapi terlalu gembira. Gembira dengan kecemerlanganku dalam pelajaran.
Tapi, aku sedih. Bila sahaja aku mendapat tawaran untuk melanjutkan pelajaran ke peringkat diploma ibu bapaku seperti menghalang. Mereka tidak bersetuju. Mereka menyuruh aku mencari pekerjaan. Ketika itu aku sangat sedih. Perasaanku hampa. Aku hairan. Mengapa mereka tidak memberi dorongan kepadaku. Apa salahku. Mujurlah ada kakak. Kakaklah yang banyak memberi semangat dan dorongan kepadaku untuk menyambung pengajian. Susah senang aku bersama kakak. Segala masalah pelajaran ,aku luahkan hanya kepadanya. Kadang kala aku menangis di hadapan kakak. Aku luahkan segala rasa yang terpendam. Kakakku banyak memberi nasihat dan dorongan supaya aku meneruskan pengajianku tanpa ada rasa ragu-ragu. Kakak tahu, kata-kata mak dan ayah serta sikap teman lelakiku yang tidak memahami itu kadangkala, menyebabkan aku hilang semangat untuk belajar. Ada ketikanya, aku merasakan lebih baik sahaja aku berhenti belajar dan pergi mencari pekerjaan. Tetapi kakaklah yang memberi nasihat supaya aku tidak terpengaruh dengan kata-kata mak dan ayah. Aku bersyukur kerana dikurniakan kakak sepertinya.
Jam kini sudah menunjukkan enam petang. Sudah lama rupanya aku mengelamun. Sudah sampai rupanya aku di kota Johor. Wajah mak dan ayah muncul dalam ingatan.
“Assalamualaikum”. Aku memberi salam. Tiba-tiba terjengul mak dan ayahku di pintu rumah kampungku. Aku menyalam lembut tangan mereka. Hatiku berdebar-debar. Aku berlalu masuk ke bilik. Tiba-tiba mak dan ayah datang menghampiriku. “Sofia bagaimana dengan pelajaran kau di sana nak?” Ya, Sofia, bagaimana… ayah turut berkata-kata. Jiwaku tersentak. Tidak pernah mak dan ayah bertanya mengenai pelajaranku sepanjang dua tahun aku di kampus. Dahulu pun, mereka hanya bimbang akan pelajaran adik –adikku sahaja. Tidak pernah sekalipun bertanyakan tentang aku.
Aku masih teringat, ketika hendak melanjutkan pelajaran di sekolah teknik. Mereka membantah. Namun apabila adik-adikku hendak menyambung pelajaran di sekolah teknik, mereka tidak kisah. Malah, menyokong kuat keputusan adik-adikku itu. Aku pelik. Tapi biarlah aku lupakan tentang itu dahulu. Mungkin ada sesuatu yang ingin mak dan ayah katakan sehingga datang menjenguk ke kamarku.
“Sofia, mak dan ayah minta maaf nak”. Kami tahu kami bersalah. Kami hanya mementingkan diri kami sahaja. Tak pernah kami menghiraukan tentang pelajaran kau nak. Makan minum kau di sana pun kami tak pernah bertanya. Ibu bapa jenis apakah kami ini nak”. “ Jangan berkata begitu mak.. ayah…”. Mak dan ayah tak bersalah, Sofia yang bersalah. Selama ini pun Sofia jarang balik ke rumah. Jarang jenguk mak dan ayah.
“Mak dan ayah tidak sepatutnya buat kau begini Sofia. Mak dan ayah kini sedar., selama ini wang ringgit mengaburi mata kami. Abang kau dah tertangkap nak.. dia dituduh mengambil rasuah. Selama ini, mak dan ayah dapat wang dari hasil duit yang haram nak. Mak betul-betul menyesal. Sekarang mak sedar Sofia, wang ringgit tidak boleh dibandingkan dengan betapa berharganya dengan sekalung ilmu. “Mulai detik itu, aku berasa sangat bersyukur, mak dan ayah kini sedar bahawa wang ringgit bukanlah penentu utama kejayaan dalam hidup seseorang Seperti kata pepatah “Ilmu penyuluh hidup”. Ilmu memberi kita jalan untuk meneruskan liku-liku kehidupan dengan penuh kecemerlangan. Aku juga tidak menjalin hubungan lagi dengan Imran. Dia kini juga mempnyai kekasih baru dan bakal berkahwin. Mungkin aku sedikit kecewa. Tapi tidak mengapalah. Ilmu membuka mata kepada aku untuk mengenali dirinya yang sebenar. Sememangnya, kini aku tahu dia bukanlah insan yang tercipta untukku. Dia bukan jenis lelaki yang memahamiku.

2 ulasan:

adamant berkata...

Pendapat anda tentang cerpen ini?

aliaa berkata...

cerita menarik!!